Welcome Guest | RSS
Main | Artikel | Registration | Login
FORUM RASPALA
Login form
Search

Site menu

Section categories
TRIP DAN TRIK PEDAKIAN [7]
INFORMASI [11]
GUNUNG DI INDONESIA [3]
Wisata Alam [1]

email autoresponder indonesia
Banner
peluang usaha

Main » Articles » INFORMASI

CATATAN SEORANG DEMONSTRAN (Soe Hok Gie )

CATATAN SEORANG DEMONSTRAN
Soe Hok Gie (lahir di Djakarta17 Desember 1942 – meninggal di Gunung Semeru16 Desember 1969 pada umur 26 tahun) adalah salah seorang aktivis Indonesia dan mahasiswa Fakultas Sastra Universitas Indonesia Jurusan Sejarah tahun 19621969.Soe Hok Gie menamatkan pendidikan SMA di Kolese Kanisius. Nama Soe Hok Gie adalah dialek Hokkian dari namanya Su Fu-yi dalam bahasa Mandarin (Hanzi蘇福義). Leluhur Soe Hok Gie sendiri adalah berasal dari provinsi HainanRepublik Rakyat Cina.Ia adalah seorang anak muda yang berpendirian yang teguh dalam memegang prinsipnya dan rajin mendokumentasikan perjalanan hidupnya dalam buku harian. Buku hariannya kemudian diterbitkan dengan judul Catatan Seorang Demonstran (1983).Soe Hok Gie adalah anak keempat dari lima bersaudara keluarga Soe Lie Piet alias Salam Sutrawan. Dia adik kandung Arief Budiman atau Soe Hok Djin, dosen Universitas Kristen Satya Wacana yang juga dikenal vokal dan sekarang berdomisili di Australia.Hok Gie dikenal sebagai penulis produktif di beberapa media massa, misalnya KompasHarian KamiSinar HarapanMahasiswa Indonesia, dan Indonesia Raya. Sekitar 35 karya artikelnya (kira-kira sepertiga dari seluruh karyanya) selama rentang waktu tiga tahun Orde Baru, sudah dibukukan dan diterbitkan dengan judul Zaman Peralihan (Bentang, 1995).Juga skripsi sarjana mudanya perihal Sarekat Islam Semarang, tahun 1999 diterbitkan Yayasan Bentang dengan judul Di Bawah Lentera Merah. Sebelumnya, skripsi S1-nya yang mengulas soal pemberontakan PKI di Madiun, juga sudah dibukukan dengan judul Orang-orang di Persimpangan Kiri Jalan (Bentang, 1997).Sebagai bagian dari aktivitas gerakan, Soe Hok Gie juga sempat terlibat sebagai staf redaksi Mahasiswa Indonesia, sebuah koran mingguan yang diterbitkan oleh mahasiswa angkatan 66 di Bandung untuk mengkritik pemerintahan Orde Lama.Hok Gie meninggal di gunung Semeru tahun 1969 tepat sehari sebelum ulang tahunnya yang ke-27 akibat menghirup asap beracun di gunung tersebut. Dia meninggal bersama rekannya, Idhan Dhanvantari Lubis.Bagi pemuda dan khususnya mahasiswa demonstran, masih ada potongan puisi Hok Gie yang sempat tercecer, baru muncul di harian Sinar Harapan 18 Agustus 1973. Judulnya "Pesan” dan cukilan pentingnya berbunyi: Hari ini aku lihat kembaliWajah-wajah halus yang kerasYang berbicara tentang kemerdekaaanDan demokrasiDan bercita-citaMenggulingkan tiranAku mengenali merekayang tanpa tentara mau berperang melawan dictatordan yang tanpa uangmau memberantas korupsi.Kawan-kawanKuberikan padamu cintakuDan maukah kau berjabat tanganSelalu dalam hidup ini?  Yang masih tetap terngiang justru rayuan dan "falsafahnya”, kala mengajak seseorang mendaki gunung. "Ngapain lama-lama tinggal di Jakarta. Mendingan naik gunung. Di gunung kita akan menguji diri dengan hidup sulit, jauh dari fasilitas enak-enak. Biasanya akan ketahuan, seseorang itu egois atau tidak. Juga dengan olahraga mendaki gunung, kita akan dekat dengan rakyat di pedalaman. Jadi selain fisik sehat, pertumbuhan jiwa juga sehat. Makanya yuk kita naik gunung. Ayo ke Semeru, sekali-kali menjadi orang tertinggi di P. Jawa. Masa cuma Soeharto saja orang tertinggi di P. Jawa ini,” kira-kira begitu katanya, sambil menyinggung nama mantan Presiden Soeharto.Soe yang banyak membaca dan sering diejek dengan julukan "Cina Kecil”, memanfaatkan kebeningan ingatannya untuk menyitir kata-kata "sakti” filsuf asing. Antara lain, tanggal 22 Januari 1962, ia menulis: "Seorang filsuf Yunani pernah menulis … nasib terbaik adalah tidak dilahirkan, yang kedua dilahirkan tapi mati muda, dan yang tersial adalah umur tua. Rasa-rasanya memang begitu. Bahagialah mereka yang mati muda.”

Category: INFORMASI | Added by: doyok (2011-07-14)
Views: 983 | Comments: 1 | Tags: pencinta lama, biografi, soe hok gie | Rating: 1.0/1
Total comments: 0
Only registered users can add comments.
[ Registration | Login ]

Copyright Rascalist Bogor © 2010
Rascalist